• Senin, 23 Mei 2022

Mengulas Kemerdekaan Belajar

- Selasa, 17 Agustus 2021 | 21:49 WIB
riswanda
riswanda

Keterbukaan cakrawala keilmuan akan hadirnya pluralisme pendekatan pembelajaran dan penelitian menjadi langkah awal. Penerapan merdeka belajar bisa diawali dengan kecakapan menafsirkan, menganalisis, mengevaluasi, menjelaskan, dan menggambarkan polemik permasalahan tertentu secara sistemik. *


Penulis adalah pemerhati pendidikan, peneliti dan pengamat kebijakan publik Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Halaman:

Editor: Redaksi

Terkini

Mempercakapkan Social Enterprise

Minggu, 22 Mei 2022 | 20:46 WIB

Stigma yang Terlupakan

Selasa, 17 Mei 2022 | 11:00 WIB

Payung Pelindung Ruang Aman bagi Perempuan

Jumat, 6 Mei 2022 | 08:10 WIB

Dialektika Kebijakan, dan Bukan Drama

Jumat, 6 Mei 2022 | 07:00 WIB

Titian Perkotaan dan Perdesaan

Jumat, 6 Mei 2022 | 01:06 WIB

ATM Beras sampai Subsidi, Ukuran Sejahtera?

Senin, 18 April 2022 | 15:24 WIB

Conundrum Cuti Bersama dan Teguran Berempati

Minggu, 17 April 2022 | 13:37 WIB

Fakta Menarik Politik, Seputar Lingkaran Mistis

Sabtu, 2 April 2022 | 05:53 WIB

Bangga Buatan Indonesia, Mau Dibawa Kemana?

Jumat, 1 April 2022 | 06:22 WIB

Kekusutan Minyak Goreng dan Filosofi Batman

Sabtu, 12 Maret 2022 | 06:02 WIB

KKB, Arsitektur Sosial dan Silaturahmi Pemikiran

Sabtu, 12 Maret 2022 | 05:53 WIB

Valentine Bukanlah Kearifan Lokal

Rabu, 16 Februari 2022 | 18:27 WIB

Learn, Unlearn, Relearn

Kamis, 10 Februari 2022 | 17:41 WIB

Takrif Guru Besar di Indonesia

Jumat, 4 Februari 2022 | 14:57 WIB

Kuliah 4.0

Kamis, 27 Januari 2022 | 09:43 WIB

Keniscayaan hadirnya UU TPKS

Senin, 17 Januari 2022 | 10:28 WIB

Mendemokrasikan Kampanye: Sebuah Catatan Kebijakan

Jumat, 7 Januari 2022 | 09:46 WIB
X