• Jumat, 27 Mei 2022

Penendang Sesajen di Lumajang Disebut Salah Persepsi Soal Kepercayaan, Ketua MUI: Dakwah Harus Bil Hikmah

- Selasa, 11 Januari 2022 | 13:22 WIB
Detik-detik seseorang akan menendang Sesajen di Lumajang Jawa Timur (Tangkapan layar Youtube)
Detik-detik seseorang akan menendang Sesajen di Lumajang Jawa Timur (Tangkapan layar Youtube)

BANTENRAYA.COM – Kasus perusakan Sesajen di Lumajang, Jawa Timur oleh seseorang yang masih diburu Polisi, mendapat tanggapan dari Ketua MUI Pusat, Muhammad Cholil Nafis.

Cholil menyebut tindakan itu akibat salah persepesi dari pelaku.
“Padahal ini (Sesajen-red) properti agama lain,” kata Muhammad Cholil Nafis di kanal YouTube tvOneNews 10 Januari 2022.

Kata Cholil Nafis, dalam tradisi bangsa Indonesia, sesajen itu dipahami sebagai keyakinan ada mahluk yang mampu dan berkuasa.

Baca Juga: Spoiler dan Link Streaming Snowdrop Episode 10, Bom Meledak hingga So Hoo Dikhianati Ayahnya

“Ya, kalau dalam Islam ini salah, karena tiada ada Tuhan selain Allah. Namun dalam kepercayaan agama lain itu beda,” jelas Cholil Nafis.

Sebagai orang Islam dan  Ketua MUI, Cholil Nafis menilai Sesajen dalam budaya itu sah-sah saja.  Bahkan dalam agama Hindu Sesajen adalah bagian dar ritual mereka.

“Kami menyelsakan pelakuknya  dan kami setuju diselesaikan secara hukum. Saya menyangkan juga dilakuan di Lumajang yang jadi daerah percontohan kerukunan umat beragama,” terang Cholil Nafis.

Seandainya pun Sesjen dianggap salah dan menyimpang, kata Cholil Nafis tidak bisa (dakwah) dilakuan dengan cara seperti yang dipertontonkan pelaku penendang sesajen.

Baca Juga: Antisipasi Meningkatnya Kasus Covid-19, Pemerintah Gencarkan Vaksinasi dan Pisahkan Level Asesmen Kasus PPLN

Dakwah tetap harus diakukan bil hikmah atau dengan kebaikan dan arif bijaksana.

Halaman:

Editor: Muhaemin

Tags

Artikel Terkait

Terkini

10 menu sahur yang Cocok Disantap Oleh Keluarga

Minggu, 17 April 2022 | 22:52 WIB

Khutbah Jumat Melawan Kemalasan

Jumat, 15 April 2022 | 09:50 WIB
X