• Selasa, 9 Agustus 2022

Dr. T.M. Luthfi Yazid dan Rekan Bentuk Tim Advokasi Perjuangan Rakyat Kalimantan Selatan Melawan Oligarki

- Minggu, 21 November 2021 | 19:00 WIB
Advokat Dr. T.M. Luthfi Yazid, S.H., LL.M.  (Foto: Istimewa)
Advokat Dr. T.M. Luthfi Yazid, S.H., LL.M. (Foto: Istimewa)

Musababnya, oligarki tidak hanya menyebabkan nyawa-nyawa tak berdosa melayang, tetapi juga telah berhasil mengkooptasi aparatur negara dan penegakan hukum, membungkam kebebasan berpendapat, mengekang kebebasan pers, menyebabkan pelanggaran hak asasi manusia, menimbulkan kerusakan lingkungan dan bencana ekologi lainnya, menciptakan persaingan bisnis tidak sehat, dan membajak demokrasi hingga memicu korupsi politik dan kekuasaan. 

Sebagai langkah awal, Tim Advokasi JURKANI akan melakukan audiensi dengan Pimpinan Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban pada 23 November 2021 di Kantor LPSK Jakarta dan dengan Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia pada 24 November 2021 di Kantor Komnas HAM Jakarta. Di samping itu, Tim Advokasi juga melakukan langkah-langkah pencarian fakta, pendampingan saksi dan keluarga korban serta konsolidasi internal. 

Baca Juga: 31 Ribu ASN Penerima Bansos Bakal Disanksi dan Harus Kembalikan Uang

Adapun komposisi awal Tim Advokasi JURKANI adalah Prof. Denny Indrayana SH., LL.M., Ph.D. (Guru Besar Hukum Tata Negara dan Senior Partner Integrity Law Firm); Dr. T.M. Luthfi Yazid, S.H., LL.M., CLI.,CIL. (Vice President Kongres Advokat Indonesia, Sekretaris LBH PBNU 2005-2009 dan Ketua Dewan Syuro PCI NU Jepang 2010-2012); Iwan Satriawan, S.H., M.CL., Ph.D. (Dekan Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Yogyakarta dan Anggota Majelis Hukum dan HAM Pimpinan Pusat Muhammadiyah). 

Tokoh lainnya adalah Berry Nahdian Forqan (Aktivis Lingkungan, mantan Direktur Eksekutif Walhi Kalsel dan Koordinator Jaringan Advokasi Tambang Kalsel); Febri Diansyah, S.H. (mantan Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi dan Managing Partner Visi Integritas Law Firm); Dr. Erlina, S.H., M.H. (Dosen Fakultas Hukum Universitas Lambung Mangkurat), Kisworo Dwi Cahyono, S.H. (Direktur Eksekutif Walhi Kalsel); Noorhalis Majid (Aktivis), Swary Utami Dewi (Aktivis), Surya Fermana (Aktivis), dan M. Irana Yudiartika, S.H., M.H., CIL. (Advokat). 

Baca Juga: Dari Ribuan, Baru Ada 64 IKM di Kota Serang yang Sudah Kantongi Sertifikasi Halal

Disebutkan, sebagai bagian dari strategi advokasi, komposisi Tim Advokasi JURKANI tidak akan bersifat elitis dan tertutup, namun bersifat terbuka bagi bergabungnya elemen-elemen perjuangan lainnya. Karena lawan yang dihadapi memiliki kekuatan finansial, pengaruh, dan kekuasaan, maka Tim Advokasi JURKANI penting untuk melipatgandakan kekuatan dengan membuka ruang bagi elemen publik lainnya yang memiliki kesamaan visi dan agenda perjuangan. *** 

 

Halaman:

Editor: Muhaemin

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Prediksi Warganet Terkait Kasus Kematian Brigadir J

Senin, 8 Agustus 2022 | 17:07 WIB
X